Site icon VIntage Bicycle Press

Sejarah Pertama Kali Sepeda di Hindia-Belanda

Sejarah Pertama Kali Sepeda di Hindia-Belanda – Bila terdapat salah satu kearifan yang bisa dinaikan dari endemi COVID- 19 agaknya merupakan kemajuan cepat style hidup bersepeda. Sebutlah ini cuma gaya musiman. Tetapi, senantiasa saja pantas disyukuri. Bila memandang gelombang gaya seragam di 2012, gaya bersepeda kala itu mencadangkan banyak orang yang sampai hari ini senantiasa menarik di rutinitas mereka. Menarik ke balik. Sejatinya semenjak bila sepeda masuk Indonesia?

Sejarah Pertama Kali Sepeda di Hindia-Belanda

 Baca Juga : Ini Dia 8 Sepeda yang Pernah Terkenal di Masa Penjajahan

vintagebicyclepress – Pandangan area hidup jadi yang sangat terbantu. Aktivis area hidup, Anton P. Widjaya, berkata, kejadian virus dari Wuhan paling tidak sudah menyadarkan banyak orang kalau sarwa sebetulnya mempunyai daya serta keahlian dalam mencegah kehidupan kita selaku orang. Untuk pesepeda, COVID- 19 mengarahkan buat lebih menikmati durasi dengan bersepeda sambil ikut dan melindungi area.

“ Dalam kondisi inilah warga membagikan peluang pada alam area buat bernafas, memperbaiki energi bawa, energi tampungnya, serta tingkatkan resiliensi ekologisnya,” tuturnya pada VOI, sebagian durasi yang kemudian.

Dari bagian putaran ekonomi, gaya bersepeda pula bawa bantuan. Ditulis Kompas.com, permohonan sepeda hadapi lonjakan cepat. Produsen sepeda lokal dalam negara, PT Cakra Maju Senang( RMB) yang memproduksi merk Element MTB, Police Bike, Camp, Ion, serta Capriolo telah sukses mendapat dekat 50 persen realisasi pemasaran dari keseluruhan sasaran daya muat pemasaran yang mau dikejar pada tahun ini. Serta ini terkini bulan kelima.

Masuknya sepeda ke Indonesia

Sepeda nyata bukan benda terkini untuk orang Indonesia. Sepeda sudah masuk ke Nusantara semenjak Indonesia sedang bernama Hindia- Belanda, di dasar rezim kolonial Belanda.

Achmad Sunjayadi dalam novel Pariwisata di Hindia- Belanda 1891- 1942( 2019), menulis sepeda yang dalam bahasa Belanda diucap” fiets” ataupun” wielrijder”( juru mudi cakra) sudah diketahui semenjak era nenek moyang. Kala itu, di era ke- 19, sepeda sedang bersahabat diucap velocipede.

“ Suatu postingan dalam pesan berita yang keluar di Batavia pada 1887 mengatakan pementasan di Schouwburg, Batavia hendak menghibur warga peminat berolahraga. Seseorang wielrijder W. S Maltby serta peseluncur R. J. Aginton dari Australia hendak tampak,” catat Achmad.

Dalam kemajuannya, velocipede mulai dibiarkan bersamaan kedatangan sepeda dengan ban karet bermuatan angin bernama rijwiel pada 1890. Atas dasar itu, bersepeda jadi kesenangan terkini masyarakat bumi, tercantum Hindia- Belanda.

Walaupun sedemikian itu, terpaut bila persisnya sepeda masuk sedang menginginkan riset lebih lanjut. Tetapi, sepeda sudah diperkirakan masuk ke Hindia- Belanda dekat tahun 1890- an.

“ Sepeda ataupun sepur angin dalam bahas Melayu bagi The Straits Independent and Penang Chronicle( 21 April 1894) dipublikasikan di Asahan, Sumatera Utara oleh seseorang Eropa yang bertugas selaku administrator industri tembakau pada akhir 1894.”

Terdapat pula yang menyangka kedatangan sepeda sudah terdapat saat sebelum tahun 1894. Perihal itu dibuktikan dengan terdapatnya informasi di pesan berita Java Bode( 1890). Dalam informasi itu dikisahkan ekspedisi seseorang laki- laki tidak diketahui dari Batavia ke Buitenzorg( Bogor) pada Hari Paskah, 7 April 1890.

Mungkin besar, seseorang juru mudi itu ialah orang Eropa( Belanda). Buktinya terdapat pada tujuan juru mudi sepeda yang tercatat dalam pesan berita: een klein gedeelte van ons schoon insulinde te doorkruisen( melewati beberapa kecil insulinde kita yang bagus).

 Baca Juga : Royal Enfield Bullet Diesel 325: Semua yang Perlu Anda Ketahui

Sepeda sebagai gengsi

Kepemilikan sepeda di Hindia- Belanda kala itu sedang terbatas. Cuma golongan khusus, berbagai administratur kolonial, adiwangsa, pendakwah, sampai para saudagar banyak yang mempunyai sepeda. Kepemilikan sepeda menyebar pas kala era hening Perang Bumi I. Kala itu, kantor- kantor bisnis dari bermacam negeri Eropa mondok di Hindia- Belanda.

Mereka menjual sepeda- sepeda di kota besar, semacam Batavia, Bandung, Semarang, Surabaya, Area, Banjarmasin, serta Makassar. Perihal itu dikenal lewat beberapa promosi enamel– iklan yang dibuat dari pelat besi berangkap cat enamel– dari merk populer.

“ Merk itu semacam Fahrrad, Opel, Batavus, Gazell, serta Raleigh, yang terhambur di semua Indonesia dekat tahun 1930- 1939. Sepeda- sepeda ciptaan Eropa itu dikirim ke Indonesia memakai kapal api berbahan bakar kusen ataupun batu kobaran, belum memakai kapal berbahan bakar minvak,” tercatat dalam novel Piet Onthel( 2011).

Mereka yang jadi pelanggan sepada- sepeda ciptaan luar negara mayoritas berawal dari administratur kolonial. Sepeda itu dijadikan perlengkapan transfortasi buat mensupport kelancaran rezim pada tanah kekuasaan. Sepeda dijadikan inventaris berarti kala itu.

Tidak hanya administratur kompeni, mereka yang memakai sepeda terbatas pada pastor, adiwangsa sampai orang dagang banyak.“ Harga sepeda semacam Gazalle, pada durasi amat mahal, nyaris sebanding 1 ons abang– setara Rp25 juta. Oleh sebab itu, warga lazim cuma sanggup membeli sepeda sisa ataupun menunggu sepeda turun.”

Andaikan terdapat orang Eropa yang memandang golongan anak negeri lazim memakai sepeda, tidak tidak sering mereka langsung memperoleh pembedaan. Cerminan itu direkam oleh Iksaka banu dalam cerpennya yang terangkum dalam novel Teh serta Penghianat bertajuk Di Atas Sepur Angin( 2019).

Semacam suatu narasi dalam catatan kita,” Asal usul di Balik Gelar Jongos: Puja- puji dalam Kelamnya Pembedaan”. Dikisahkan, terdapat seseorang Eropa bagus batin yang meminjamkan sepeda pada jongosnya buat keinginan tiap hari. Tetapi, aksi itu mengusik benak seseorang sanak- famili Eropa yang terkini tiba dari luar kota.

“ Nah, kenapa bujangmu naik fielts( sepeda) serta mengenakan pantalon Eropa? Bukan golongan kita– orang Eropa– saja yang hendak tersengat memandang perihal sejenis itu. tetapi pula para adiwangsa anak negeri. Untuk mereka pantalon serta sepatu merupakan pembeda peran antara priyayi serta abdi. Janganlah membuat mereka merasa terhina,” catat Iksaka.

Untungnya, kala Jepang berdaulat, pemikiran bersuara rasis semacam di atas tidak terdapat lagi. Pada era itu, orang Eropa ataupun Indo- Eropa yang tadinya menyangka dirinya terletak di posisi eksklusif, dikala Jepang masuk malah mendiami tingkatan sangat dasar.

Rasanya, perihal itu yang membuat sepeda sempurna selaku pemindahan yang merakyat. Gimana tidak, mulai dari kategori atas sampai kategori dasar nampak aman beraktifitas memakai sepeda.

Exit mobile version